Halodunia.net – YouTube telah membatalkan video Rewind tahunan mereka karena “terasa tidak benar” pada tahun 2020 ini. Padahal tahun ini akan menandai peringatan 10 tahun video rekap tahunan tersebut. Tahun 2020 telah menjadi tahun yang sulit bagi hampir semua orang, dan YouTube mengetahuinya, meskipun platform mereka telah membawa kegembiraan bagi jutaan orang sepanjang tahun. Terlepas dari itu, mereka tidak akan mengambil bagian dalam video Rewind tahunan mereka.

Video YouTube Rewind sering kali menjadi video tahunan yang paling banyak ditonton, meskipun dalam beberapa kasus, video tersebut juga menjadi yang paling tidak disukai. Setiap video Rewind sejak 2012 telah menerima lebih dari 100 juta view.

YouTube merilis pernyataan beberapa waktu yang lalu. “Sejak 2010, kami mengakhiri tahun dengan Rewind: melihat kembali kreator, video, dan tren paling berpengaruh tahun ini,” kata platform tersebut. “Tapi tahun 2020 berbeda. Dan rasanya tidak benar untuk melanjutkan seolah-olah tidak apa-apa. Jadi, kami mengambil jeda dari Rewind tahun ini.” Seluruh dunia telah dipengaruhi oleh krisis kesehatan masyarakat, dan sepertinya keadaan akan menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik di musim dingin ini, yang berarti lebih banyak orang akan menghabiskan musim dingin di dalam ruangan saat kita memasuki tahun 2021.

 

 

YouTube mengakhiri pernyataan mereka dengan berterima kasih kepada pembuat konten dan pengupload yang telah memberikan “terang” di masa-masa kelam ini. “Kami tahu banyak hal baik yang terjadi pada tahun 2020 diciptakan oleh Anda semua,” bunyi pernyataan YouTube. “Kalian telah menemukan cara untuk menghibur orang, membantu mereka mengatasi masalah dan membuat mereka tertawa. Kamu telah membuat tahun yang sulit benar-benar lebih baik.” Mengenai apa yang akan terjadi pada tahun 2021, YouTube tidak mengatakannya, tetapi banyak yang berharap untuk perbaikan karena begitu banyak yang telah dibatalkan pada tahun 2020. Industri hiburan telah mengambil libur untuk hampir semua film tahun 2020 dan menundanya menjadi tahun 2021.