NASA menunjukkan seperti apa rasanya bepergian dengan kecepatan cahaya, yang bisa dirasakan oleh siapapun.

Fisika yang mengatur alam semsta memang memungkinkan untuk melakukan perjalanan yang mendekati kecepatan cahaya. Meskipun untuk mencapai kecepatan tersebut, akan membutuhkan energi yang sangat besar.

Namun, itu juga memberi tahu bahwa perjalanan dengan kecepatan cahaya memiliki banyak tantangan. Beruntung, NASA membahasnya dalam video animasi yang baru-baru ini dirilis, mencakup semua dasar-dasar perjalanan antarbintang.

Secara singkat, menurut hukum fisika, khususnya teori relativitas khusus Einstein, tidak ada cara untuk mencapai atau melampaui kecepatan cahaya.

Artinya, jika seseorang akan mencoba perjalanan antarbintang, cara terbaik adalah dengan menetap untuk jarak jauh atau menemukan alat penggerak yang memungkinkan kecepatan konstan hingga sebagian kecil dari kecepatan cahaya tercapai.

Video NASA yang berjudul “NASA’s Guide to Near-light-speed Travel”, mengasumsikan bahwa penjelajah antarbintang telah membangun pesawat luar angkasa yang mampu melakukan perjalanan pada 90 persen kecepatan cahaya.

Video tersebut disajikan sebagai video informasi untuk penjelajah antarbintang. Mengesampingkan tentang bagaimana pesawat luar angkasa dapat mencapai kecepatan dalam video tersebut.

Rekaman itu kemudian bergerak langsung untuk membahas masalah besar yang muncul saat berkeliling di alam semesta relativistik.

Masalah tersebut mencakup pelebaran waktu, kebutuhan untuk perisai di media antarbintang, dan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk melakukan perjalanan bahkan ke tujuan terdekat.

Dilansir dari Science Alert, Rabu (26/8/2020), video animasi ini bisa menjadi sumber daya pendidikan yang memberi tahu orang-orang tentang realitas ilmiah yang mendasar.