Malware Android bisa sulit dikenali. Misalnya, aplikasi seluler yang disebut Ads Blocker mengiklankan dirinya sebagai layanan untuk mengurangi iklan yang muncul menutupi layar ponsel ketika akan mengakses sesuatu yang penting. Pada kenyataannya, menurut peneliti keamanan siber, aplikasi itu adalah malware yang menayangkan lebih banyak iklan.
Itu hanyalah salah satu contoh malware yang dapat membuat frustasi pengguna Android, mengganggu dengan iklan yang dibayar pembuatnya untuk ditampilkan, bahkan ketika pengguna melihat aplikasi yang tidak terkait. Malware juga sering memanen klik palsu pada iklan, dengan menggandakan malware.

“Mereka menghasilkan uang. Dan itulah nama permainannya,” kata Nathan Collier, seorang peneliti di Malwarebytes yang membantu mengidentifikasi pemblokir iklan palsu pada November 2019, seperti dikutip laman CNET, Selasa, 21 Juli 2020.
Para peneliti mengatakan adware seperti Ads Blocker adalah jenis malware yang paling umum di perangkat Android. Namun, aplikasi jahat lainnya bisa melakukan hal-hal yang lebih buruk daripada membuat ponsel Anda frustrasi untuk digunakan sehingga ingin menghancurkannya.

Selain itu, malware juga bisa membingungkan, menghalangi cara Anda biasanya menggunakan telepon dan membuat merasa tidak nyaman, bahkan jika tidak yakin apa yang menyebabkan masalah. Ini juga sangat umum, Malwarebytes mengatakan menemukan hampir 200 ribu total malware di perangkat pelanggan pada Mei dan Juni.
Malware mobile biasanya mengambil satu dari dua pendekatan, kata Adam Bauer, peneliti keamanan untuk perusahaan keamanan mobile Lookout. “Jenis malware yang pertama menipu Anda untuk memberikan izin yang memungkinkannya mengakses informasi sensitif,” kata dia.
Di situlah aplikasi Pemblokir Iklan cocok, dan banyak izin yang diminta seperti sesuatu yang dibutuhkan oleh pemblokir iklan. Sayangnya, mereka juga membiarkan aplikasi berjalan terus-menerus di latar belakang dan menampilkan iklan kepada pengguna bahkan ketika menggunakan aplikasi yang tidak terkait.
Jenis malware kedua mengeksploitasi kerentanan di ponsel, mendapatkan akses ke informasi sensitif dengan memberikan hak istimewa administrator itu sendiri. Itu mengurangi kebutuhan untuk membuat pengguna mengklik ‘OK’ pada permintaan izin, membuatnya lebih mudah bagi malware untuk berjalan tanpa pengguna memperhatikan keberadaannya pada perangkat.
Lalu bagaimana tanda-tanda ponsel Anda memiliki malware? Tandanya adalah, Anda melihat iklan terus-menerus, apa pun aplikasi yang Anda gunakan; Anda memasang aplikasi, kemudian ikon segera menghilang; Baterai Anda terkuras lebih cepat dari biasanya; dan Anda melihat aplikasi yang tidak Anda kenal di ponsel Anda. Ini semua adalah tanda-tanda mengkhawatirkan yang berarti Anda harus menyelidiki lebih lanjut.
Jenis malware lain adalah ransomware. Para korban biasanya melihat file mereka dikunci dan tidak dapat digunakan. Biasanya, ada notifikasi menuntut pembayaran dalam bitcoin untuk mendapatkannya file tersebut. Untungnya, sebagian besar ransomware Android hanya dapat mengunci file pada penyimpanan eksternal seperti foto, kata Bauer.
Selain membuat Anda sengsara dengan iklan yang konstan, malware seluler juga dapat mengakses informasi pribadi. Sasaran umum meliputi, kredensial perbankan Anda, informasi perangkat Anda, nomor telepon atau alamat email Anda, serta daftar kontak Anda.
Peretas dapat menggunakan informasi itu untuk berbagai tugas jahat. Mereka dapat melakukan pencurian identitas dengan kredensial perbankan Anda; menjual perangkat Anda dan informasi kontak sampai Anda dibanjiri dengan robocall, teks dan lebih banyak iklan; serta mereka dapat mengirim tautan untuk lebih banyak malware ke semua orang di daftar kontak Anda.
CNET