Terdapat 6 Kitab Kuno Untuk Peninggalan Sejarah Indonesia

0
497

Sejarah Indonesia mencatat ada banyak sekali peninggalan-peninggalan sejarah baik berbentuk dokumen penting, kitab-kitab sejarah, prasasti, Masjid, candi, dan lainya. Semua benda bersejarah ini masih ada dan terjaga sampai sekarang. Namun, sebagian juga sudah hilang dan rusak.

Berkaitan dengan peninggalan sejarah, Indonesia memiliki peninggalan kitab-kitab penting yang masih ada sampai sekarang. Apasajakah itu? Berikut ini Paling Cucok bagikan daftarnya buat Anda.

Gambar kitab-kitab kuno peninggalan sejarah Nusantara

Kitab-Kitab bersejarah

1. Kitab mahabarata, ditulis oleh Resi Wiyasa

Kitab Mahabarata adalah adalah sebuah karya sastra kuno yang berasal dari India. Secara tradisional, penulis Mahabharata adalah Begawan Byasa atau Vyasa. Buku ini terdiri dari delapan belas kitab, maka dinamakan Astadasaparwa (asta = 8, dasa = 10, parwa = kitab). Namun, ada pula yang meyakini bahwa kisah ini sesungguhnya merupakan kumpulan dari banyak cerita yang semula terpencar-pencar, yang dikumpulkan semenjak abad ke-4 sebelum Masehi.

Kitab Mahabharata menceritakan kisah konflik para Pandawa lima dengan saudara sepupu mereka sang seratus Korawa, mengenai sengketa hak pemerintahan tanah negara Astina. Puncaknya adalah perang Bharatayuddha di medan Kurusetra dan pertempuran berlangsung selama delapan belas hari.

2. Kitab Ramayana

Kitab Ramayana ditulis oleh Empu Walmiki, adalah sebuah cerita epos dari India yang digubah oleh Walmiki (Valmiki) atau Balmiki. Cerita epos lainnya adalah Mahabharata.

Ramayana terdapat pula dalam khazanah sastra Jawa dalam bentuk kakawin Ramayana, dan gubahan-gubahannya dalam bahasa Jawa Baru yang tidak semua berdasarkan kakawin ini.
Dalam bahasa Melayu didapati pula Hikayat Seri Rama yang isinya berbeda dengan kakawin Ramayana dalam bahasa Jawa kuna.

3. Kitab Arjuna Wiwaha

Kitab Arjuna Wiwaha, ditulis oleh Empu Kanwa (pada zaman Pemerintahan Raja Airlangga, Kahuripan). adalah kakawinpertama yang berasal dari Jawa Timur. Karya sastra ini ditulis oleh Mpu Kanwa pada masa pemerintahan PrabuAirlangga, yang memerintah di Jawa Timur dari tahun 1019 sampai dengan 1042 Masehi. Sedangkan kakawin ini diperkirakan digubah sekitar tahun 1030.

Kakawin ini menceritakan sang Arjuna ketika ia bertapa di gunung Mahameru. Lalu ia diuji oleh para Dewa, dengan dikirim tujuh bidadari. Bidadari ini diperintahkan untuk menggodanya. Nama bidadari yang terkenal adalah Dewi Supraba danTilottama. Para bidadari tidak berhasil menggoda Arjuna, maka Batara Indra datang sendiri menyamar menjadi seorangbrahmana tua. Mereka berdiskusi soal agama dan Indra menyatakan jati dirinya dan pergi. Lalu setelah itu ada seekor babi yang datang mengamuk dan Arjuna memanahnya. Tetapi pada saat yang bersamaan ada seorang pemburu tua yang datang dan juga memanahnya. Ternyata pemburu ini adalah batara Siwa. Setelah itu Arjuna diberi tugas untuk membunuh Niwatakawaca, seorang raksasa yang mengganggu kahyangan. Arjuna berhasil dalam tugasnya dan diberi anugerah boleh mengawini tujuh bidadari ini.

4. Kitab Smarandahana

Kitab Smarandahana ditulis oleh Empu Darmaia pada zaman Raja Kameswara I, di Kediri.

5. Kitab Negarakertagama

Kitab Negarakertagama, ditulis oleh Empu Prapanca pada zaman Majapahit. merupakan kakawin Jawa Kuna karya Empu Prapañca yang paling termasyhur. Kakawin ini adalah yang paling banyak diteliti pula. Kakawin yang ditulis tahun 1365 ini, pertama kali ditemukan kembali pada tahun 1894 oleh J.L.A. Brandes, seorang ilmuwan Belanda yang mengiringi ekspedisi KNIL di Lombok. Ia menyelamatkan isi perpustakaan Raja Lombok di Cakranagara sebelum istana sang raja akan dibakar oleh tentara KNIL.

Kitab/ Kakawin ini menguraikan keadaan di keraton Majapahit dalam masa pemerintahan Prabu Hayam Wuruk, raja agung di tanah Jawa dan juga Nusantara. Ia bertakhta dari tahun1350 sampai 1389 Masehi, pada masa puncak kerajaan Majapahit, salah satu kerajaan terbesar yang pernah ada di Nusantara.

6. Kitab Sutasoma

Kitab Sutasoma, ditulis oleh Empu Tantular pada zaman kerajaan Majapahit. Kitab Sutasoma adalah sebuah kakawin dalam bahasa Jawa Kuna. Kakawin ini termasyhur, sebab setengah bait dari kakawin ini menjadi motto nasional Indonesia: Bhinneka Tunggal Ika (Bab 139.5).

Motto atau semboyan Indonesia tidaklah tanpa sebab diambil dari kitab kakawin ini. Kakawin ini mengenai sebuah cerita epis dengan pangeran Sutasoma sebagai protagonisnya. Amanat kitab ini mengajarkan toleransi antar agama, terutama antar agama Hindu-Siwa danBuddha. Kakawin ini digubah oleh Empu Tantular pada abad ke-14.

Sumber: palingcucok

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here