Halodunia.net – Akhirnya Apple mengumumkan tanggal peluncuran iPhone 12, yakni pada 15 September 2020, setelah tagar #AppleEvent menggema di dunia maya.

Bersamaan dengan pengumuman tersebut, Nikkei Asian Review melaporkan Apple langsung menggenjot produksi massal untuk iPhone generasi teranyar itu.

Produksi massal iPhone 12 akan dimulai pada akhir September atau awal Oktober. Targetnya sendiri, Apple ingin membuat 80 juta unit iPhone 12 sampai akhir tahun ini.

Jika urung terealisasi, proyeksi realistisnya mendekati 73-74 juta. Sementara, sisanya akan diproduksi pada awal 2021.

Dari 80 juta unit yang ditargetkan, 40 persen di antaranya merupakan porsi untuk iPhone 12 Max yang mengusung layar OLED 6,1 inci dan sudah mendukung jaringan 5G.

Sementara, porsi paling kecil kemungkinan akan disediakan untuk iPhone 12 Pro Max yang akan hadir dengan layar OLED 6,7 inci, dan jaringan 5G.

Selain menggenjot pembuatan iPhone 12, Apple juga berencana meningkatkan produksi ekosistem Apple lainnya, seperti AirTags dan iPad.

Khusus untuk iPad, perusahaan besutan Tim Cook itu menargetkan sebanyak 27 juta perangkat bisa diproduksi pada periode September – Desember tahun ini.

Sementara, untuk produksi iPhone SE generasi terbaru baru akan dimulai pada 2021 mendatang.

Hentikan Produksi

Apple sebelumnya dikabarkan bakal meluncurkan flagship iPhone 12 pada Oktober mendatang. Jadwal peluncuran itu molor satu bulan dari tradisi peluncuran iPhone selama ini yang selalu dihelat pada September tiap tahunnya.

Akun Twitter @iAppleTimes yang sering membocorkan informasi seputar gadget Apple, menyebut model iPhone XR dan iPhone 11 Pro akan disetop produksinya setelah peluncuran iPhone 12.

Kemungkinan, ketersediaan iPhone SE 2020 dianggap Apple sudah cukup menjadi alternatif, ketimbang harus menurunkan lagi harga iPhone XR.

Dalam twit yang sama, akun tersebut juga mengatakan bahwa iPhone 11 yang notabene penerus model iPhone XR akan turun harga menjadi US$549 (sekitar Rp8 jutaan).

Saat diluncurkan pada 2018 lalu, iPhone XR dijual dengan harga US$749 atau sekitar Rp10,7 juta dengan nilai tukar rupiah saat itu.

Dirangkum Gizmo China, Selasa (25/8/2020), saat ini di pasar AS iPhone XR dijual dengan harga US$699 (sekitar Rp10,2 juta dengan nilai tukar rupiah saat ini).

Apple juga dikabarkan akan menyetop produksi iPhone 11 Pro Max saat penerusnya diperkenalkan.

Langkah ini bukan pertama kalinya diambil Apple. Tahun lalu, ketika meluncurkan lini iPhone 11, Apple juga menyetop produksi iPhone XS dan iPhone XS Max.

iPhone 12 kabarnya akan dibekali empat kamera dengan desain yang lebih segar dari generasi sebelumnya.

Salah satunya adalah desain “notch” atau bilah “poni” yang memanjang di sisi atas layar, konon akan dipensiunkan.

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments